Merawat Tali Pusat Print E-mail
New BornTali pusat atau umbilical cord adalah saluran kehidupan bagi janin selama dalam kandungan.  Dikatakan saluran kehidupan karena saluran inilah yang selama 9 bulan 10 hari menyuplai zat-zat gizi dan oksigen ke janin.  Tetapi begitu bayi lahir, saluran ini sudah tak diperlukan lagi sehingga harus dipotong dan diikat atau dijepit.

Sisa tali pusat yang masih menempel di perut bayi (umbilical stump), akan mengering dan biasanya akan terlepas sendiri dalam waktu 1-3 minggu, meskipun ada juga yang baru lepas setelah 4 minggu.  Umumnya orangtua baru agak takut-takut menangani bayi baru lahirnya, karena keberadaan si umbilical stump ini.  Meski penampakannya sedikit ’mengkhawatirkan’, tetapi kenyataannya bayi Anda tidak merasa sakit atau terganggu karenanya.


Perawatan tali pusat tersebut sebenarnya juga sederhana.  Yang penting, pastikan tali pusat dan area sekelilingnya selalu bersih dan kering.  Selalu cuci tangan dengan menggunakan air bersih dan sabun sebelum membersihkan tali pusat.  Selama ini, standar perawatan tali pusat yang diajarkan oleh tenaga medis kepada orangtua baru adalah membersihkan atau membasuh pangkal tali pusat dengan alkohol.  Rekomendasi terbaru dari WHO adalah cukup membersihkan pangkal tali pusat dengan menggunakan air dan sabun, lalu dikering anginkan hingga benar-benar kering.  Penelitian menunjukkan bahwa tali pusat yang dibersihkan dengan air dan sabun cenderung lebih cepat puput (lepas) daripada tali pusat yang dibersihkan dengan alkohol.  Meski demikian, praktek membersihkan tali pusat dengan alkohol juga tidak sepenuhnya dilarang karena bahkan di beberapa negara maju pun masih diterapkan.  Pertimbangannya, tali pusat yang dirawat tanpa menggunakan alkohol terkadang mengeluarkan aroma (tetap tidak menyengat). Hal inilah yang membuat orangtua merasa khawatir.  Bila orangtua ragu untuk menentukan cara mana yang akan diterapkan, lebih baik diskusikan dengan dokter.

Selama belum tali pusatnya puput, sebaiknya bayi tidak dimandikan dengan cara dicelupkan ke dalam air.  Cukup dilap saja dengan air hangat.  Alasannya, untuk menjaga tali pusat tetap kering.  Jangan khawatir, bayi Anda tetap wangi meskipun hanya dilap saja selama seminggu.  Bagian yang harus selalu dibersihkan adalah pangkal tali pusat, bukan atasnya.  Untuk membersihkan pangkal ini, Anda harus sedikit mengangkat (bukan menarik) tali pusat.  Tenang saja, bayi Anda tidak akan merasa sakit.  Sisa air atau alkohol yang menempel pada tali pusat dapat dikeringkan dengan menggunakan kain kasa steril atau kapas.  Setelah itu kering anginkan tali pusat.  Anda dapat mengipas dengan tangan atau meniup-niupnya untuk mempercepat pengeringan.  Tali pusat harus dibersihkan sedikitnya dua kali dalam sehari. 

Tali pusat juga tidak boleh ditutup rapat dengan apapun, karena akan membuatnya menjadi lembab.  Selain memperlambat puputnya tali pusat, juga menimbulkan resiko infeksi.  Kalaupun terpaksa ditutup (mungkin Anda ’ngeri’ melihat penampakannya), tutup atau ikat dengan longgar pada bagian atas tali pusat dengan kain kasa steril.  Pastikan bagian pangkal tali pusat dapat terkena udara dengan leluasa.  Bila bayi Anda menggunakan popok sekali pakai, pilihlah yang memang khusus untuk bayi baru lahir (yang ada lekukan di bagian depan).  Dan jangan kenakan celana atau jump-suit pada bayi Anda.  Sampai tali pusatnya puput, kenakan saja popok dan baju atasan.  Bila bayi Anda menggunakan popok kain, jangan masukkan baju atasannya ke dalam popok. Intinya adalah membiarkan tali pusat terkena udara agar cepat mengering dan lepas.

Biarkan tali pusat lepas dengan sendirinya.  Jangan memegang-megang atau bahkan menariknya meskipun Anda gemas melihat bagian tali pusat yang ’menggantung’ di perut bayi hanya tinggal selembar benang.  Orangtua dapat menghubungi dokter bila tali pusat belum juga puput setelah 4 minggu, atau bila terlihat adanya tanda-tanda infeksi, seperti; pangkal tali pusat dan daerah sekitarnya berwarna merah, keluar cairan yang berbau, ada darah yang keluar terus- menerus, dan/atau bayi demam tanpa sebab yang jelas.  Setelah tali pusat, terkadang pusar bayi terlihat menonjol (bodong).  Dalam budaya kita ada anjuran untuk menempelkan uang logam (binggel) di atas pusar bayi setelah tali pusatnya puput.  Tujuannya agar pusar anak tidak menonjol (bodong).  Padahal tanpa diberi pemberat pun (uang logam), lama-lama tonjolan terebut akan menghilang.  Dan sesungguhnya, pusar bodong atau tidak lebih dipengaruhi oleh faktor genetik  (EG)
image source: www.flickr.com
 




Foto Minggu Ini



album : 2 Bulan